Ramadhan 2020 Couple Goals

Banyak kesempatan langka yang bisa kita syukuri saat Ramadhan tahun ini. Meskipun hanya di rumah saja. Bayangkan, kapan lagi bisa tarawih ekslusif sekeluarga diimami oleh suami? 🙂 InsyaAllah menjadi jalan penguat sakinah mawaddah warrahmah keluarga kita ya. Terutama dengan suami yang keberadaanya (((keberadaannya))) langka untuk full seharian di rumah selama bulan Ramadhan. Berikut lima kegiatan yang jadi Ramadhan 2020 couple goals saya bersama suami di rumah aja.

1 Murojaah Bersama

Sejak melahirkan, aktivitas murojaah fiks vakum. Huhu. Karena mentor hafalan punya agenda dakwah di tempat lain. Akhirnya murojaah ya sendirian aja. Murojaah sendiri berarti nggak sekonsisten ketika bersama mentor. The worst is prioritas untuk murojaah jadi kalah sama list to do lainnya.

Mumpung ada pasangan di rumah 24 jam sehari, ada slot waktu yang bisa diagendakan khusus untuk murojaah sehari sekali. Kadang ba’da Subuh, kadang ba’da Ashar. Sefleksibelnya aja ngikutin ritme anak bayi. Yang penting ditargetkan sehari harus ada setoran murojaah ke suami. Nggak usah banyak-banyak yang penting konsisten. Minimal satu halaman, maksimal 5 halaman. Kalau per 5 halaman lancar, baru bisa diakumulasi jadi 10 halaman, 15 halaman, sampai 1 juz.

Nahh enaknya setoran sama suami itu mau sepanjang apapun atau sependek apapun yang disetorkan nggak mengganggu ritem kerjaan rumah dan membersamai bayi. Paling kondusif murojaah emang kalau anak bayi lagi tidur sih hehe. Tetapi ketika bangun pun, kita bisa gantian pangku sampai gendong dia. Dan karena murojaah bareng udah jadi couple goals, biasanya agenda rumah bisa pending dulu atau nggak diselesaikan duluan. Misalkan setelah Dhuhr waktunya masak, lunch, nap dan play time anak bayi. Ba’da Ashr murojaah dulu baru bath time anak bayi dan suami.

Menambah hafalan itu nggak harus. Tapi murojaah itu wajib.

Serunya lagi berasa ada full support gitu kalau udah diagendain untuk murojaah bareng. Misalkan dikasih reminder ketika udah kelamaan tenggelam di laptop, “Setorannya dah disiapin belum?”. Atau nggak pas lagi berkebun santai di halaman rumah, “Umma belum murojaah ya hari ini”. Dan yang penting suami suka mengingatkan untuk menggunakan murojaah itu dalam shalat. “Umma shalat Dhuha dulu, Maryam Abi yang pegang. Dipakai ya setorannya yang tadi Subuh”.

Alhamdulillahilladzii bini’matihii tathimmushshaalihaat. Mumpung di rumah aja yuk masukin murojaah bareng jadi couple goals juga. Demi menjaga hafalan Quran kita 🙂

2 Masak Bareng

Masak bareng berarti berbagi kebahagian ya. Bukan berbagi beban hehe.

Aktivitas dapur makin meriah sejak suami di rumah aja. Cita-cita food preparation yang selalu menjadi wacana mendadak tereksekusi cantik. Suami emang dasarnya antusias nyetok protein terus langsung disimpen rapi di kotak. Nah selama beliau di rumah aja, protein makin bervariasi karena beliau eksperimen beli protein frozen yang online dan lagi promo demi menghindari kerumunan. Haha. Sedangkan untuk prep bumbu dan sayur itu tugas Mamak. Cuma dua sih prep bumbu: chopping garlic in oil sama chopping spring onion terus simpen di freezer. Sayur yang gede-gede tinggal masukin goodie bag dan yang kecil masukin kantong kertas. Enteng banget ya hehe. Ya karena kerjanya barengan 🙂

Meal plan juga jadi auto berjalan. Selalu ada request untuk hari ini, lusa, bahkan hari selanjutnya. Jadwal menu 30 hari bikinan saya yang biasanya kalah jauh sama meal plan dadakan bikinan suami. Meal plan ini bikin kita berdua jauh berbinar-binar saat masak dan makan. Kerasa banget juga makin banyak menu yang literally kita cobain bareng. Berkat nonton bareng channel masak kesukaan kita di Youtube. Puasa-puasa ngiler bareng dengan berakhir kesepakatan hayu sahur bikin ini, hayu menu besok ini ya, wah cuminya kita giniin aja besok lusa. Couple goals yang bikin laper sih ini hehe.

I feel so blessed and grateful with our kitchen vibes. Kapan lagi bisa masak, menyiapkan berbuka dan sahur berdua suami? 🙂

3 Ceramah Shubuh Bareng Qawwam di Rumah

Biasanya ba’da Subuh adalah momen yang jarang banget aku dan suami bisa berduaan. Weekday suami shalat Subuh di masjid dan langsung berangkat kerja. Weekend suami selalu ada kegiatan ba’da shubuh di masjid sampai syuruq. Selama di rumah aja, akhirnya couple goals ceramah Subuh oleh suami bisa terealisasikan. MaayaaAllah. Berasa ekslusif banget kesempatan ini.

Kadang aku request materi dari buku-buku di rumah yang belum selesai kami baca. Kadang juga tafsir Quran biar makin berasa gitu, Ramadhan bulannya Quran kan. Atau sharing ringan hal apa aja yang lagi menarik perhatian kami berdua, seperti episode paling seru dari TV series Umar, tumbuh kembang Maryam, cerita dari kampung halaman, dan macam-macam lagi. Tetapi lebih sering suami ceramah topik yang beliau kuasai dan aku masih belum familiar. Misalnya fiqh muamalah. Tapi kalau udah masuk topik ini bisa panjang deh. Bahas kredit riba, gharar-nya asuransi, pendapatan non halal dari investasi yang katanya syariah, dan macem-macem lagi. Baru berhenti kalau anak bayi kebangun. Haha. Yaa mumpung WFH. Ceramah bareng suami jadi bisa termaksimalkan di Ramadhan ini.

4 Mengajarkan Anak Tarawih

Or, i would say mengajarkan anak tarawih tanpa godaan anak tetangga yang ngajak main kembang api. This!

Dari Maryam masih bayi, saya berusaha membiasakannya ikut shalat jamaah di masjid tiap ada kesempatan. Apalagi menjelang Ramadhan, makin gencar simulasi alokasi waktu biar ba’da Maghrib Maryam sudah makan dan semua ready buat dinner aja terus cus tarawih ke masjid. Ternyata anak-anak tetangga yang ikut shalat di masjid perumahan jadi ladang ujian mamak buat bersabar dan meluaskan hatiiii. Ada aja yang suka ajakin Maryam buat main padahal lagi shalat.

Nah mumpung di rumah aja, saya jadi bisa lebih tenang mengenalkan Maryam shalat Tarawih. Alhamdulillah, tetap ada ups and downs nya pasti. She can’t stay still, she is only 13 months old! But she knows precisely kalau Umma Abinya lagi shalat tarawih yang agak lama. Dari yang mulai ikut-ikutan bilang aamin setelah Al Faatihah dibaca, asyik sendiri sama buku-bukunya, sampai minta peluk kalau kita selesai salam. Hehe. Kadang bisa mulus sampai witr. Kadang pause dulu karena anaknya minta menyusui. Sering juga bablas minta bobo. Ya kita penuhi dulu kebutuhannya. Baru lanjut lagi. Semudah itu.

Berbeda jauh dengan pikiran macam-macam saya dulu. Yaitu pengen banget bisa tetep tarawih berjamaah di masjid bareng Maryam. Dan juga mengkondisikan agar ibadah tetap kondusif. Alhamdulillah tahun ini Allah kasih saya waktu buat mengajarkan Maryam tarawih di rumah dulu. InsyaaAllah tahun depan anaknya udah lebih siap untuk diajak tarawih berjamaah di masjid.

5 Menjemput Lailatul Qadr Berdua

Huhu semoga dimudahkan couple goals yang ini. Menjemput lailatul qadr dengan tahajjud berdua aja bareng suami.

Sudah setahunan ini proposal buat i’tikaf bareng bayi saya ajukan ke suami. Banyak maju mundur mengingat prioritas pemenuhan kebutuhan bayi selama i’tikaf. Saya nggak menyerah buat cari solusi agar Maryam bisa tetep ikut i’tikaf. Ada banyak cerita sukses i’tikaf bawa bayi oleh teman-teman di grup Matrikulasi waktu itu. Jadi makin optimis deh meyakinkan suami. Apalagi Ramadhan tahun lalu masih nifas. Makanya udah kangeeen sekali yang namanya i’tikaf di masjid.

Ternyata kondisi sekarang mengharuskan di rumah aja. InsyaAllah akan ada hikmah ketika tahajjud malam lailatul qadr dipimpih oleh suami. Salah satunya semakin fleksibel dengan kebutuhan bayi yang biasanya juga ikut kebangun 🙂

Buat apa bangun tahajjud tapi ujung-ujungnya ngemong bayi?

Selama ada support suami, teruskan saja semampunya.

Khusyu’ saat tahajjud memang perlu, tapi itu satu hal. Tetap beribadah dan beramal dengan segala hal yang dimampukan itu berbeda lagi. Bahasanya adalah mujahadah. Tahajjud dengan bayi adalah bentuk kita bermujahadah.

Bermujahadah untuk tetap bertahan meski tanda-tanda kegagalan tampak di mana-mana. Belum bisa tahajjud berdua dari awal sampai akhir tanpa jeda salah satunya. Nggak masalah kok kalau tahajjud sekarang jauuuh dari tahajjud ideal versi anak gadis. Yang penting tetap usahakan jemput lailatul qodr. Hehe.

Final Hope

Bersama suami, insyaAllah momen Ramadhan 2020 menjadi lebih bisa kita syukuri. Menjadi couple goals yang belum tentu bisa terjadi lagi tahun-tahun ke depan. Semoga Allah istiqamahkan hingga malam terakhir, karuniakan lailatul qadr terbaik, shalihkan anak-anak kita dan pasangan, dan utamanya shalihkan diri kita. Aamiin allahumma aamiin.

Gimana, ada couple goals di atas yang juga jadi Ramadhan goals kamu? Yuk share juga couple goals kamu di kolom komentar 🙂

More like this

21 Comments

  1. Emmm yg jomblo minggir duluuuu. Minggirrr. Akakakaak
    Bersyukurnya punya suami yg sevisi dan semisi ya mbak. Seneng bacanya, semoga sehat selalu, bahagia smpe goalnya di akhirat. Aamiin

  2. baca ini auto jadi pengen cepet punya suami ya Allah, semoga secepatnya deh, biar bisa melakukan ibadah bersama seperti mba ya dan terus saling mengingatkan dalam kebaikan, semoga selalu bahagia ya mba dan keluarganya

  3. MasyaAllah, asyik banget, couple goalsnya bisa dapat. Jadi semangat memaksimalkan Ramadhan ya,Mbak. Kalau saya biasa muroja’ah bareng-bareng juga tapi lebih sering ngecek hafalan surat anak, Kalau bapak-ibunya, susah buat nambah hafalan hhehehe..

  4. Alhamdulillah, udah ada suami. Kalau nggak bisa patah hati baca postingan ini, kan? hihi. Alhamdulillah, memang jadi banyak hal bisa kita kerjakan bareng suami saat pandemi, ya, Mbak. Salah satunya shalat berjamaah dan taraweh. Anak-anak pun jadi lebih semangat meski hanya di rumah. Semoga banyak hal positif bisa dipetik.

  5. Wah masyaAllah. Ini mah definisi romantis yang sesungguhnya. Saling menjaga ketaatan, saling membantu dalam urusan dunia & akhirat, masyaAllah, menginspirasi banget Mbak, barakallah ya 🙂

  6. Selalu ada hikmah dibalik musibah ya Mba. Ini salah satunya. Quality time dengan keluarga jadi lebih terasa. Saya pun demikian. Masak bersama jadi momen seru dan lucu.

  7. Semoga keluargaku bisa seperti ini juga. Setiap saat merasa sedih, berasa berjuang sendiri. Tapi gak boleh ngalah kan ya. Tetap harus positif thinking dan berusaha hingga titik darah penghabisan. Kok aku curhat sih Nice artikel mbak. Bikin semangat buat menata hidup lagi.

  8. Ini juga kali pertama saya dan suami setelah 14 tahun menikah, Insya Allah bisa tarawih berjamaan bareng anak-anak. Biasanya suami ada dinas di luar pulau, sekarang sementara kerjaan pindah ke rumah dulu selama pandemi ini

  9. Masya Allah, jadi iri. Aku dan suami memang lbh intens komunikasinya saat Ramadan ini. Alhamdulillah hubungan jd makin romantis. Tapi kalau masak bareng tetap saya yg lakuain. Pak Misua tinggal makan aja. Memang hikmah dibalik pandemi luar biasa ya Mbak.. Alhamdulillah

  10. Ah, jadi kangen masak sama suami. Dulu, sebelum punya bayi, aku sama suami sering banget masak bareng. Doi yang bagian kupas-kupas bawang atau sayur. Sekarang setelah ada bayi, kok ya sulit masak bareng begini. Biasanya sih kami gantian. Kalau ghazy rewel di jam aku harus masak, suami yang prepare dulu. Ntar aku tinggal cemplung-cemplungin aja. Tapi ya gitu deh, potongan sayur ala Bapak Ghoffar suka ajaib.

    Tarawih sama bayi ini juga hal yang aku syukuri. Sebelum korona menyerang, kami punya program membiasakan Ghazy sholat di masjid. Biar nanti waktu ramadham terbiasa. Eee, korona datang.

    Tapi ternyata ada hikmahnya. Ghazy tanpa gangguang nak kicik lain aja ternyata udah cukup rusuh. Ketenangan hanya berlangsung sampai takbiratul ihram aja.

    Selebihnya, ya ngemut jempol kaki pak imam, mainan mukenah ummi, main ganjelan pintu, makanin sajadah, ngesot ke sana ke mari. Fffuuuuh… Bye, sholat khusyuk. Mata ini sungguh sulit untuk tetep liatin tempat sujud.

  11. Masya Allah, so sweet banget mbaa. Btw, aku berasa jleb banget di satu kalimat tulisan mba di atas, nambah hafalan memang gak wajib yg wajib itu adalah murojaahnya kembali. Hiks, udah lama aku belum recall lagi nih hafalan aku. Thanks banget ya mba remindernya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *