Maryam 16 Months

Alhamdulillah, makin ke sini makin kudu sabar memfasilitiasi ‘curiosity’nya Maryam agar kebentuk jadi practical life skill. Jadi akunya juga kudu waras biar selow dan santai merespon apapun maunya Maryam hehe. Nggak masalah totalitas di pagi dan siang hari bareng Maryam, because I have a whole long night semaleman untuk me time berkat sleep training. Langsung masuk ke progress pertama ya.

She Gets More Familiar with Surah from Quran

Umur setahunan apa ya Maryam udah bisa ikut bilang ‘amin’ setelah Al Fatihah selesai dibaca. Walaupun nggak yang fasih amin, cuman Ammm gitu aja, tapi dia tahu kapan Al Fatihah itu selesai.

Nah di usia 16 bulan ini, dia mulai kenal dengan Surah An Naas dan Al Lahab. Di akhir setiap ayat di surah An Naas, Maryam udah bisa ikut bilang ‘Naas’. Dan paling excited dengan ayat pertama surah Al Lahab.

Dia juga seneng dengerin Surah-surah lain yang dibaca Kak Haura dan Kak Fathima di Youtube. Atau qari-qari lain. Pokoknya begitu ketemu An Naas dia udah auto bilang ‘Naaas’ dan langsung bilang ‘Aaam’ kalau ketemu akhir Al Faatihah. MaasyaAllah!

She Loves to Make Dua

Maryam 15 bulan sudah auto angkat tangan untuk berdoa setelah adzan selesai berkumandang. Nah di usia 16 bulan, referensi doa yang dia familiar makin bertambah. Maryam sekarang auto angkat tangan saat doa setelah makan, doa sebelum makan, dan doa sebelum tidur.

Book of The Month: Juz Amma from Kaby Books

Iyaa ini buku yang dia bawa ke mana-mana. Buku yang dia ambil pertama kali dari rak buku untuk dibaca.

Buku ini juga berguna banget kalau aku lagi mau tilawah, dan pengen Maryam pegang Juz Amma-nya dia aja biar ngga penasaran sama Qurannya Umma. Walaupun seringnya masih lebih penasaran ke Quran daripada Juz Amma kalau Umma lagi tilawah hehe.

Isi buku ini surah Al Zalzalah sampai An Naas. Rekomen deh buat ngenalin surah pendek ke anak.

Mengenalkan dengan talqin ya, bukan buat bacanya. Karena kalau buat baca, hurufnya terlalu kecil buat anak-anak menurut aku. Kalau buat talqin, lebih enak karena bukunya besar dan ilustrasinya bikin anak betah buat sekedar buka-buka sampai sabar bertahan di satu halaman.

Desainnya kaya Al Quran juga yang dibuka dari kanan. Bukan boardbook tapi nggak masalah. Sekalian belajar mengenalkan fungsi buku untuk dibaca, bukan dirobek. Pelan-pelaaan yaa tapi, jangan buru-buru pengen anak berhasil nggak merobek buku sekali coba kasih tau ya hehe.

She Gets Social!

Pertama kali Maryam interaksi dengan anak tetangga. Dan ini juga pertama kali aku ngerasain anakku dipanggil “Maryaaaam, main yuuuk”. Hahaha.

Maryam nggak takut dan malu-malu sama sekali mingle dengan anak tetangga. Entah laki-laki ataupun perempuan. Bisa banget lari-lari kejar-kejaran. MaasyaAllah lucu banget ngeliat Maryam yang paling kecil larinya nggak kalah kenceng sama kakak-kakak lainnya.

Apalagi kalau kakak-kakak ini pada bawa sepeda. Bisa semangat banget pengen pegang dan naik ke sepedanya. Hehe.

Aku jadi ke-trigger deh buat sewain Maryam balance bike.

And she looooves cat that much. Abi belum kasih izin Maryam buat pegang. Tapi Maryam selalu kasih atensi kalau ada kucing dan bawaanya pengen pegang kucingnya terus hihi.

Practical Life Skill

Waaah banyak banget yang nambah tanpa kuduga-duga.

Mulai dari yang aku emang sengaja latih kaya meletakkan baju kotor di laundry bag, meletakkan clodi kotor di diaper pail, makan sendiri, bobo sendiri.

Sampai yang tiba-tiba aja bisa sendiri kaya masukin kunci ke pintu, buka slot pagar rumah (((iya buka slot pagar))), ikut gerakan shalat Umma, sampai naik ke atas meja sendiri pakai strategi dia sendiri.

Play Time!

Maryam udah lancar dan cool naik turun slider sekaligus main perosotan sendirian, MaasyaaAllah!

Maryam juga ‘menemukan sendiri’ permainan yang seru buat dia. Misal di balok berlubang ini, defaultnya kan disusun ke stiknya. Maryam lebih senang memindahkan balok berlubang ini dengan pensil, dari lantai ke wadah.

Note: Memindahkan barang masih jadi aktivitas favorit Maryam ketika play time dan melakukan practical life skill

Her New Clodi

Yes yes yes, akhirnya belikan Maryam clodia baru. Merk Clodia.

Aku sukaa banget. Warnanya polos dan cantic-cantik. Snapnya cuma tiga di masing-masing ujung jadi nggak kebanyakan effort buat ‘nyetik’. Dan Clodia ini fit banget, nggak longgar. Karenaa masih baru kali yaa. Tapi dibandingin sama Pempem baru yang snap, masih lebih fit si Clodia. Makanya Maryam kalau bobo malem aku pakein Clodia sekarang.

Kekurangannya Clodia hanya ngga segampang dibersihin Pempem. Poop nggak bisa langsung rontok dan noda juga nggak mudah hilang waktu aku semprot air. Tapi habis dicuci dan dijemur, ilang juga sih nodanya, balik putih bersih. Cuman ya pengalaman bersihin poopnya jadi nggak seringkes Pempem.

The Fashun

Kuncir tigaa karena Umma belum tega memotong rambut Maryam. Dan memakai google umma juga jadi aksesorif favorit Maryam buat bercermin dan saat bath time.

Closing

Alhamdulillaah, gitu aja update Maryam 16 bulan. Molor banget tapi nggak papa. Semoga update selanjutnya bisa lebih on time lagi. Love youu anak Maryam shalihahnya Ummaa.

2 thoughts on “Maryam 16 Months”

  1. Masya Allah..
    Seneng banget tumbuh kembang anak berjalan pesat gini ya sampe bisa “mengejutkan” Umma nya dengan hal-hal hebat.
    Bisa Islam-based banget juga gini ya, Umma. Masya Allah.. Mudah-mudahan jadi amal jariyah mendidik anak shalihah.

    1. maasyaAllah,laa quwwata illa billah mba
      iyaa harapannya jadi amal jariyah, mohon doanya biar niat nggak bergeser jadi personal glorry ya mba, aamiin

      btw salam kenal ya mba Muna 🙂

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Join The List

Sign up and be the first to know about new articles, freebies, giveaways, and more!