Jurnal Bunsay: Melatih Kemandirian Anak

So, I will be focusing on Practical Life Skill and Individual Play.

Day 1 Respectful Teeth Brushing

Hari ini mulai menguatkan tekad lagi untuk melatih Maryam gosok gigi sendiri. Aku menggabungkan step Melatih Kemandirian Anak di Bunsay dengan Jemma dari kanal YouTube The Hidden Gem.

1) Bikin rutinitas menggosok gigi

2) Cari slot waktu yang tenang untuk menyikat gigi, jangan terburu-buru

2) Menggosok gigi bersama

3) Anggap rutinitas menyikat gigi hal yang biasa, not a big deal

4) Dibikin seru

Jadwal Maryam untuk sikat gigi adalah setiap selesai mandi pagi dan sore. Di jam segitu, bawaannya memang cenderung nggak lagi buru-buru buat belajar gosok gigi.

Hari pertama, aku berikan sikat gigi ke Maryam. Oiya nama sikatnya Tiger. Dia langsung antusias memasukkan Tiger ke mulut. Kayanya dia berusa keras menyikat tapi berhasilnya baru menggigit si Tiger aja sambil bilang Woo Woo Woo. Hahaha.

Aku lalu mengambil sikat gigiku sendiri dan mencontohkan cara menyikat gigi.

Eh diambil dong sikat gigiku. Tiger langsung terlupakan haha.

Ternyata Maryam malah menyikatkan sikat gigi ke gigi ku. Owalah dia menirukan aku yang suka ‘maksa’ menyikat gigi Maryam dengan menjejalkan si sikat asal masuk ke mulutnya.

Nggak enak guys rasanya.

Aku jadi sadar emang harus sabar melatih Maryam gosok gigi. Jangan buru-buru pengen hasil instan. Satu dua hari seminggu dua minggu berhasil.

Anak itu cerdas dan pembelajar sejati. Kalau kita kasih mereka kepercayaan dan waktu, insyaAllah mereka bisa sendiri kok untuk sikat gigi sendiri dengan sadar. Respectful. Mindful.

Day 2 Respectful Teet Brushing

Aku mencoba mempraktikkan step ke-4 kemarin, dibikin seru.

saat playtime, aku ajakin maryam gosokin gigi bonekanya. dia seneng banget. dan bisa gosokin gigi Kitty dengan gerakan teratur.

nah setelah Maryam mandi, seperti biasa aku dan Maryam menggosok gigi bersama. dan persis kaya kemarin, Maryam lebih tertarik pakai sikat gigi umma, sambil menggosokkan sikat gigi ke gigi aku.

kesempatan ini aku sambar untuk menyikat gigi maryam, se-respectful mungkin. aku usahakan jangan sampai sikat kena lidah atau langit mulur, udah tepat di gigi aja.

dan berhasil! bagian depan atas bawah berhasik umma sikat dan anaknnya tetep happyyy.

seneng banget karena sebelumnya buat buka mulut aja ampun-ampun kalau ada sikat gigi di tangan umma

ini respectful? kan dia ngga sika gigi sendiri?

iya respectful juga karena mempertimbangkan kehendak anak. respecting her consent.

semoga umma sabaar nikmatin proses melatih Maryam sikat gigi sendiri. InsyaAllah segera bisa ya Nak shalihah. Kiss.

Day 3 Individual Play

Hari ini Maryam lagi suka banget mainin sumpit plastik ke pojokan di balik pintu. Bisa lama banget ‘ndeprok’ di situ asyik main sendiri.

Total waktu terlama adalah 15 menit. Lumayan buat Umma gadget time sebentar menyelesaikan urusan satu demi satu.

So far ini individual play terasyik. Nggak berantakan kaya beras kutah kaya waktu Maryam usia 15 bulan.

Iya sih bisa sampai 30 menit bisa main sendirian. Tapi beresin berasnya itu, ampun mak. Hehe.

Day 4 Individual Play

Masih sama kaya kemarin. Mainin stik apa aja ke pojokan belakang pintu. Kalau kemarin sumpit plastik, hari ini tusuk sate. Untungnya tusuk satenya udah selesai dipakai makan bola-bola kentang.

Hari ini juga nambah lagi nih indivudal play baru. Mainan hanger di balik printer. Hahaha. Jadi biasanya Maryam suka masukin balok-balok kayu ke inputan kertas di printer. Sekarang masukiinnya hanger. Betaaah banget lama-lama main hanger di atas printer.

Note: printernya udah rusak ya jadi pajangan aja 🙂

Day 5 Practical Life Skill

Sebenarnya, Maryam sudah bisa melakukan beberapa practical life skill. Seperti

1) Makan pakai sendok sendiri

2) Bobo sendiri

3) Memilih baju yang akan dipakai

4) Meletakkan baju kotor di laundry bag

5) Meletakkan clodi kotor di diaper pail

6) Menyapu lantai

Tetapi namanya juga practical skill, harus sering diasah setiap hari biar terus jadi kebiasaan. Mamak harus konsisten nggak ambil jalan pintas biar urusan cepat selesai. Misal Umma nggak kasih Maryam kesempatan untuk meletakkan baju kotor sendiri di laundry bag agar urusan mandi segera selesai. Padahal Maryam kan udah bisa sendiri.

Jadi challenge hari ini: konsisten melatih practical life skill Maryam

Hari ini Maryam juga tiba-tiba berhasil ambil sapu sendiri dari gantungan. Biasanya Umma langsung ambil dan kembalikan.

Alhamdulillah hari ini berhasil memfasilitasi dengan mengajak Maryam ke teras. Bebas deh Maryam menyapu sana sini. Anaknya happy. Umma juga seneng karena saving energi saat bermain dengan Maryam.

Day 6 Practical Life Skill

Kembali ke makan sendiri. Maryam sudah sukses dan lancar makan pakai sendok dan garpu sendiri untuk menu-menu tertentu. Seperti oat, mie goreng, bihun goreng, dan aneka olahan macaroni.

Sayangnya, Umma akhir-akhir ini menyediakan menu nasi dengan variasi protein terus ke Maryam. Jadi bawaannya Umma nyuapin terus padahal anaknya pengen makan sendiri.

Akhirnya Umma akomodir Maryam makan menu nasi dengan boleh BLW.

Mulai hari ini, Umma akan membiasakan kembali Maryam makan sendiri. Bukan langsung start nasi tapi dengan bihun goreng.

Maryam seperti lupa gitu pegang garpu yang benar gimana. Alhamdulillah suapan kedua udah bener dan nggak berantakan lagi. Besok Umma akan kasih Maryam menu nasi yang cocok buat dimakan pakai sendok sendiri. InsyaaAllah.

Day 7 Practical Life Skill

Maryam makin suka ambil sapu di dapur. Hari ini dia berhasil ambil sapu dan langsung mencari Umma. Buat nunjukkin kalau dia mau sapu-sapu. Hmmm sepertinya Umma mau ngelatih Maryam nyampu barang yang gedean aja. Pakai sapu kecil dan pengki mini. PR besok: cari ini di marketplace. Semoga dapet dan diAcc Abi.

Day 8 Practical Life Skill

MAKAN SENDIRI PAKAI CUTLERY

Umma belum jadi kasih menu nasi. Tapi balik lagi ke macaroni aglio olio udang wortel. Alhamdulillah Maryam masih inget cara pakai garpunya. But jadi lebih berantakan dari sebelumnya yang udah bisa bersih. Hiks. Maafin Umma nak ndak konsisten hhu.

SIKAT GIGI SENDIRI

Ada yang lucu waktu Umma praktikin sikat gigi pakai pasta gigi. Maryam mengamati dengan mata membulat dan raut muka excited. Teruus aja ngeliatin Umma sampai selesai sikat gigi. Umma coba kasih Tiger, dia buang ke lantai laah. Jadi Umma kasih sikat gigi Umma yang udah dibersihin. Selagi dia mainin sikat gigi Umma di mulut, Umma curi-curi celah buat sikatin gigi atas dan bawah Maryam pakai Tiger.

Day 9 Practical LIfe Skill

MEMBANTU MENCUCI BAJU

Biasanya, Maryam membantu memasukkan clodi ke mesin cuci. Hari ini, Umma coba menaikkan sedikit challenge-nya. Jadi Maryam ikut memasukkan baju kotor dia sendiri ke laundry net.

Note: Baju-baju kotor Maryam memang dimasukkan dulu ke laundry net sebelum masuk mesin cuci. Agar nggak nyampur dan nyangkut ke baju-baju besar milik Abi dan Umma.

And she looks excited!

Umma pisahkan dulu semua baju kotor dari laundry bag. Baju dewasa langsung masuk mesin cuci. Baju Maryam di lantai dulu.

Lalu Umma buka laundry net dan minta Maryam, “Ayo Maryam baju yang itu (sambil tunjuk baju di lantai) masukin ke sini yaa (tunjuk ke laundry net)”. Maryam langsung ambil baju di lantai dan memasukkan ke laundry net. Dia juga bisa merapihkan baju yang masih berjuntai di luar laundry net kembali masuk ke dalam. Ini udah kebiasaan dari memasukkan clodi kotor ke diaper pail.

Maryam happy sekali dilibatin mencuci baju. Dia juga merasa ‘main bareng’ karena fase Maryam sekarang memang schema banget: repetisi. Apalagi repetisi memasukkan barang ke dalam wadah.

MEMASUKKAN BAJU KOTOR KE LAUNDRY BAG

Biasanya, aku mengajak Maryam ke dekat laundry bag dulu baru melepas baju. Jadi Maryam bisa langsung memasukkan baju kotornya ke laundry bag.

Hari ini Umma melepas baju Maryam di ruang keluarga. Tiba-tiba dia ambil baju yang sudah dilepas lalu lari ke tempat cuci baju. Ternyata dia memasukkan baju kotor ke laundry bag tanpa disuruh Umma at all.

MasyaAllah tabaarakallah naaaaak pinternya 🙂

Day 10 Practical Life Skill

BELAJAR MAKAN BUBUR SENDIRI

Hari ini Umma berusaha menepat janji kasih menu selain oatmeal dan macaroni dalam rangka konsisten makan sendiri pakai sendok apapun menunya. Menu pagi ini adalah bubur ayam.

Kesalahan adalah aku membuatnya terlalu encer. Udah keder duluan bakal messy. Tapi yaudah bismillah aja.

First impression Maryam adalah menyendok si bubur lalu dituangkan kembali ke sendok. Mungkin dia heran kok teksturnya ngga kaya oatmeal.

Umma berusaha mengarahkan sendok ke bibir Maryam, tapi ditolak keras sama dia. Umma, aku kan udah bisa! Gitu kali ya kalau dia dah bisa ngomong. Jadilaah aku sabar-sabarin buat kasih Maryam kesempatan eksplorasi dan mencoba.

Akhirnya setelah rasanya berabad-abad mainin sendok di mangkuk, Maryam menyendokkan juga bubur se-ayam nya ke mulut. “Enak kaan?”, tanya Umma. Maryam menjawab dengan raut muka senang sambil menyendokkan sendok berisi bubur ke mulut lagi. Alhamdulillaaah.

Setelah banyak suapan, Umma ke dapur untuk mengambilkan Maryam tambahan suwiran ayam karena kelihatannya mau habis. Begitu kembali, JENG JENG JENG JENG, Maryam sudah menyendokkan bubur ke atas meja, kuah bubur berceceran di celana dan lantai sudah berubah becek warna kuning. Hahaha.

Umma then stop everything. Get Maryam to clean up. I wipe the rest. Umma nggak tahaan kotor.

In the end, Maryam ngemil jeruk dan makan roti tawar pakai cheese spread.

Quick Review: She is pretty much understand how to eat with spoon now. The challenge is when she gets bored, it turns into disaster apparently when the menu is not oat meal and macaroni. Well, dulu juga messy waktu awal belajar makan sendiri pakai oat dan macaroni. Umma needs to get sronger niiiiih ndampingin Maryam mamam yang kuah-kuah. Mudahkan Raaaabbb.

Day 11 Maryam Demam

Pukul 21.00, Umma mendengar Maryam batuk-batuk. Setelah masuk kamar untuk cek, Maryam sudah tertidur lagi tapi ada muntahan di sebelahnya. Badannya juga demam.

Malam itu Maryam muntah 2 kali lagi sebelum bisa tidur dengan nyaman. Hari ini karena demam dengan suhu 39 derajat, Maryam nggak bobo sendiri. Tapi tidur bareng Umma menyusu dan ngempeng semalaman penuh because she is comfortable that way.

Day 12 Maryam Diare

Hari ini fokus memberikan cairan ke Maryam setiap saat mengingat setelah makan muntah, salah posisi makan muntah, selang beberapa waktu muntah. Maryam juga diare, poopnya kehijauan, berlendir, dan cair. Umma dan Abi kasih bermacam jenis cairan ke Maryam, mulai dari air putih hangat, air madu, teh, Ultra Mimi, Ultra Kacang Hijau, Teh Kotak, air dalam botoh, air di gelas, air di gelas Maryam. Semua cara dicoba agar Maryam nggak dehidrasi sampai tubuhnya selesai melawan virus dalam tubuh.

Lucunya, masih ada sedikit kesempatan melatih kemandirian anak rupanya. Saat itu Umma lagi memangku Maryam sambil bujukin buat minum dan makan. Di sebelah kita ada Oreo, Egg Drops, air madu dalam kantong plastik diikat karet dengan sedotan, air putih dalam gelas Maryam, dan Teh Kotak. Umma memberikan pilihan kepada Maryam dan surprisingly dia mau memilih. MasyaAllah nak shalihah, syafaakillah syifaan aajilan.

Day 13 Maryam is Getting Better

Alhamdulillah, poop Maryam di pagi hari sudah nggak secair kemarin. Suhu badan juga berangsur turun. Siang hari, suhu badan sudah normal di angka 36 derajat. Maryam juga sudah ceria, mulai ceriwis babbling lagi, dan aktif lari-lari sana sini. Alhamdulillah huhuhu.

Malam ini, Umma coba kembali ajak Maryam bobo sendiri. Biasanya setelah bed time routine, Maryam akan dadah say good night sambil senyum-senyum. Sekarang, anaknya histeris waktu mau ditinggal padahal mukanya dah ngantuk berat. Bismillah Umma dan Abi langsung menyelinap menutup pintu. Maryam menangis keras sebentar saja, sekitar 1 menitan lalu tertidur.

Nggak papa ya nak, kita kembali ke kebiasaan baik Maryam mandiri bobo sendiri lagi. Sehat-sehat terus yaa shalihahnya Umma.

Day 14 She Starts from Beginning

Pasca sembuh dari sakit, Maryam seperti kembali di awal sebelum umur setahun. Maunya nempel Umma terus. Dia juga seperti lupa lagi semua practical life skill yang sudah dikuasai. Even mandi saja histeris.

Seharian terasa panjang. Menjelang waktu tidur, Maryam masih cranky sambil Umma tetep menjalankan bed time routine. Maryam baru tenang setelah masuk kamar dan Umma mulai baca Al Faatihah. Begitu surah An Naas selesai, Maryam langsung bangkit dan menangis minta digendong. Dia tahu betul setelah An Naas membaca doa sebelum tidur dan Umma keluar kamar. Umma memeluk Maryam, menggendong, mengelus-elus, berusaha menjelaskan di sela tangis dan teriakan Umma. “Umma ndak kemana-mana, Umma sayang Maryam. Umma mau kasih kesempatan Maryam istirahat. Maryam sudah ngantuk berat kan. Pasti udah pengen tidur nyenyak. Yuk tidur ya. Bismillaah”.

Alhamdulillah, Maryam langsung tenang ketika Umma letakkan di kasur. Maryam masih tenang ketika Umma selimuti dengan Garfield, selimut kuningnya. Umma cium-cium Maryam lebih lama dari biasanya before say Good Night. Alhamdulillah, she stays that way, nggak nangis, tenang melihat Umma menutup pintu sambil dadah-dadah.

Umma punya PR istighfar yang banyak, biar dapet petunjuk harus gimana sama Maryam. Semoga besok Maryam mulai happy, ceria, dan mandiri lagi.

Day 15 Back to Routine

Alhamdulillaaah Maryam udah nggak sesensitif kemarin. Dia sudah mau lagi meletakkan baju kotor di laundry bag, menyikat gigi, dan ceria lagi saat mandi. Bahkan sempat individual play juga setelah mandi: belajar mengambil dan menuang air dengan gayung. It took for about 15 minutes!

Malam ini juga nice banget tidur sendirinya. Biasanya jam 19.30 sudah bobo tapi malam ini mundur jadi 21.30 karena ketiduran ketika Maghrib dengan kondisi belum makan. But overall, bedtime routine mulus, say dadah Good Night juga nggak pakai drama. She just smiled widely and we hug each other like usual. Everything seems back to normal. Alhamdulillaaah.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Join The List

Sign up and be the first to know about new articles, freebies, giveaways, and more!